BAB KAANA DAN SAUDARA-SAUDARANYA

كَان وَأَخَوَاتُهَا

KAANA DAN SAUDARA-SAUDARANYA

 

PENGAMALAN KANA DAN SAUDARA-SAUDARANYA

تَرْفَعُ كَانَ الْمُبْتَدَا اسْمَاً وَالْخَبَرْ¤   تَنْصِبُهُ كَكَانَ سَيِّدَاً عُمَرْ

Kaana merofa’kan pada Mubtada’ sebagai isimnya, dan kepada Khabar yakni menashabkannya, demikian ini seperti contoh: Kaana sayyidan ‘Umaru (adalah seorang tuan siapa Umar)

LAFAZH-LAFAZH SAUDARA KANA

كَكَانَ ظَلَّ بَاتَ أَضْحَى أَصْبَحا¤   أَمْسَى وَصَارَ لَيْسَ زَالَ بَرِحَا

Adalah seperti Kaana (merofa’kan pada Mubtada’ sebagai isimnya dan menashobkan khobarnya) yaitu lafazh: Zholla (menjadi di siang hari), Baata (menjadi di malam hari), Adh-ha (menjadi diwaktu dhuha), Amsaa (menjadi diwaktu sore), Shooro (menjadi), Laisa (tidak). Zaala (senantiasa), Bariha (senantiasa)

فَتىء وَانْفَكَّ وَهذِي الأَرْبَعَهْ¤لِشِبْهِ نَفْي أوْ لِنَفْي مُتْبَعَهْ

Fati-a (senantiasa) Infakka (senantiasa). Adapun yang empat ini (Zaala Bariha Fati-a Infakka) harus diikutkan pada nafi atau serupa nafi

وَمِثْلُ كَانَ دَامَ مَسْبُوْقَاً بِمَا¤  كَأَعْطِ مَا دُمْتَ مُصِيْبَاً دِرْهَمَاً

Dan semisal Kaana (merofa’kan pada Mubtada’ sebagai isimnya dan menashobkan khobar sebagai khobarnya) yaitu lafazh: Daama yg didahului dengan Maa mashdariyyah-zharfiyyah, seperti contoh: A’thi..! maa dumtu mushiiban dirhaman (berikan ia uang selama kamu punya)

وَغَيْرُ مَاضٍ مِثْلَهُ قَدْ عَمِلاَ  ¤إِنْ كَانَ غَيْرُ الْمَاضِ مِنْهُ اسْتُعْمِلاَ

Selain bentuk fi’il madhi (kaana dan sdr-nya) jelas beramal semisal fi’il madhinya, apabila selain bentuk fi’il madhinya dipergunakan.

KHOBAR KANA DALAM PELETAKANNYA

وَفِي جَمِيْعهَا تَوَسُّطَ الْخَبَرْ¤ أَجِزْ وَكُلٌّ سَبْقَهُ دَامَ حَظَرْ

Perbolehkanlah..! menengahi khobar (antara amil dan isimnya) pada semua kanaa dan saudara-saudaranya. Dan setiap mereka (nuhat/arabiy) melarang mendahulukannya khobar pada Daama.

كَذَاكَ سَبْقُ خَبَرٍ مَا الْنَّافِيَهْ¤ فَجِيء بِهَا مَتْلُوَّةً لاَ تَالِيَهْ

Demikian juga dilarang mendahukan khobar pada maa nafi, maka jadikanlah ia (maa nafi) sebagai yang di-ikuti bukannya yang mengikuti

وَمَنْعُ سَبْقِ خَبَرٍ لَيْسَ اصْطُفِي¤ وَذُو تَمَامٍ مَا بِرَفْعٍ يَكْتَفِي

Pelarangan mendahulukan khobar pada “Laisa” adalah hukum yang dipilih. Saudara-saudara Kaana yang Tam, yaitu setiap yang cukup dengan marfu’nya saja (isimnya)

FI’IL NAQISH DAN FI’IL TAM

وَمَا سِوَاهُ نَاقِصٌ وَالْنَّقْصُ في¤ فَتِىءَ لَيْسَ زَالَ دَائِمَاً قُفِي

Dan saudara kaana selain yg Tam, disebut Naqish. Sedangkan Naqish untuk lafazh “Fati-a”, “Laisa” dan “Zaala” selamanya diikuti/ditetapkan sebagai Naqish

PERIHAL MA’MUL KHOBAR DIDAHULUKAN

وَلاَ يَلِي العَامِلَ مَعْمُولَ الخَبَرْ¤ إِلَّا إِذَا ظَرْفاً أَتَى أَوْ حَرْفَ جَرّ

Ma’mulnya khobar tidak boleh mengiringi amil … kecuali bilamana ma’mul tsb berupa zhorof atau jar-majrur

وَمُضْمَرَ الْشانِ اسْمَاً انْوِ إنْ وَقَع¤ مُوْهِمُ مَا اسْتَبَانَ أَنَّهُ امْتَنَعْ

mengiralah dhomir syaen sebagai isimnya kaana dan saudaranya, apabila terdapat anggapan benar dari kalam arab yang nyata-nyata dilarang (ma’mul khobar mengiringi kaana cs, pada bait sebelumnya).

KAANA ZAIDAH

وَقَدْ تُزَادُ كَانَ فِي حَشْوٍ كَمَا¤ كَانَ أَصَحَّ عِلْمَ مَنْ تَقَدَّمَا

terkadang kaana ditambahi (hanya zaidah) diantara dua kalimah (yg mutalazim) contoh: MAA KAANA ASHOHHA ILMA MAN TAQODDAMAA “alangkah shahnya ilmunya orang-orang terdahulu.

KAANA DIBUANG

وَيَحْذِفُوْنَهَا وَيُبْقُوْنَ الْخَبَر¤ وَبَعْدَ إِنْ وَلَوْ كَثِيْرَاً ذَا اشْتَهَرْ

Mereka (ulama nuhat, orang arab) membuang kaana (berikut isimnya) dan menyisakan khobarnya. Demikian ini sering terjadi dan banyak, ketika kaana berada setelah “in syarthiyah” atau “lau syarthiyah”.

MAA MENGGANTIKAN KAANA

وَبَعْدَ أَنْ تَعْوِيْضُ مَا عَنْهَا ارْتُكِبْ¤ كَمِثْلِ أَمَّا أَنْتَ بَرًّا فَاقْتَرِبْ

Sesudah huruf “AN masdariyah” menggantikannya Maa dari Kaana diberlakukan, semisal contoh: AMMA ANTA BARRAN FAQTARIB “jadilah dirimu orang baik kemudian mendekatlah (pd-Nya) “

PEMBUANGAN KAF PADA LAFAZH YAKUN

وَمِنْ مُضَارِعٍ لِكَانَ مُنْجَزِمْ¤ تُحُذَفُ نُوْنٌ وَهْوَ حَذْفٌ مَا الْتُزِمْ

Dari fi’il mudhari’nya kaana yg dijazmkan (YAKUN) huruf Nun-nya dibuang, pembuangan ini tidaklah musti (boleh).

******************

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s